Malam Minggu Hana - Eps 2 " Horoskop Nihil"

www.meticulousblog.club



Kejedot Plastik Tampan


Di hari weekend kaya gini nih yang bikin gue seneng & sebel kalo diem di rumah, disaat enak-enaknya kan menikmati tanggal merah untuk meregangkan beratnya kerjaan di kantor emak gue malah keluh kesah ke gue saat anak tetangga lagi pada nge date. "Gak banget deh mah,, biarin lah orang mau nge date kek,, mau kawin kek!!" jawabku sambil pusing saat emak mengerutu soal hubungan gue. "Bukan nya gitu nak,, kamu kan tau kalau umur mu sudah saat nya untuk berumah tangga,, kapan mak mu ini gendong cucu!!!" serunya sambil nonton acara gosip kesukaan nya. Arghh kenapa sih gak bisa tenang dan enjoy 1 kali aja, kayaknya ada yang salah dengan dunia ini. Sambil pasang wajah memelas gue tinggalin tuh ruang tamu untuk segera pergi ke kamar supaya gak ada yang ganggu "Privacy Time" gue.

"Sebel banget dah gue hari ini,, kita jalan yuk??" ku kirimkan via chat ke temen deket gue Nadia. Temen gue yang satu ini memang tepat banget kalo lagi badmood,, oh ya kami berdua adalah temen sekantor walaupun beda meja dan lantai. Namun persahabatan kami sudah lama terjalin semenjak jadi karyawan baru di kantor. Nadia lebih muda 3 tahun dari usia ku saat ini,, sifat nya yang perfectionis dan juga bawel sama penampilan tapi Nadia ini adalah temen yang pengertian sama gue. 

Singkat cerita gue dan Nadia pun capcus ke tempat ngopi favorite gue karena cocok banget sama situasi gue saat ini. Di siang hari kami sampai dan langsung order yang ada di menu. "Kenapa sih lu kok badmood mulu dari dulu,, pasti masalah emak lu kan??" tanya Nadia kepada ku,, "Kaya yang gak tau aja,, kan dari dulu masalah gue tuh gak jauh dari pasangan mulu" jawabku secara spontan. "Ya elah kenapa sih gak nurut aja sama emak lu itu,, kan demi kebahagiaan lu juga kali" tanya Nadia sambil minum non-coffe pesanan nya. "Ahh udah ah ngebahas itu mulu,, cari solusi kek kalau temen lu ini lagi bt??" jawabku kepada Nadia. "Ouh gue punya temen cowok yang kayaknya pas deh buat lu,, Na" tanya Nadia dengan ekspresi charming nya. "ya elah,, din, gue kesini ngajak lu ngopi untuk menghilangkan masalah cowok,, malah sama aja kaya emak gue!!" jawabku kepada Nadia.

"Ihh,, coba dulu napa?? ini tuh kenalan cowok gue,, kalo gak percaya liat aja deh profil sosmed nya nih" sambil memperlihatkan Handphone nya dan menunjukan sebuah foto cowok. Di saat itu lah gue mulai mencari apa chemistri yang Nadia tunjukan fotonya saat itu juga. Cukup charming,, terlihat dewasa dan mandiri. Akhirnya Nadia pun ngobrol-ngobrol dengan cowok kesayangan nya masalah cowok misterius yang dia tunjukin ke gue. Ahh terserah dia lah gue cuma menghargai sebagai temen dekat se kantor lagian dia pun cukup care tentang masalah gue. 

Berjam-jam lamanya kami habiskan dengan obrolan dan curhat kerjaan,, Nadia prepare untuk cabut dari caffe. dan gue pun juga cabut dari caffe langsung capcus otw ke rumah. Hp gue seketika berbunyi bertanda ada notifikasi chat dari seseorang,, secepat itu si doi nge direct pesan yang Nadia omongin ketika di caffe,, "Hei,, boleh kenalan??",, "Nama ku Bayu kenalan dari Nadia hehehe" dengan emot senyum yang basi. Arghh males juga balesnya lagian gue masih on the way balik ke rumah.


Sesampainya di rumah,, Handphone ku terus berbunyi gak berhenti, ternyata cowok yang satu ini tipikal yang gak sabaran banget dah. Bukannya bikin gue tertarik malah bikin ilfil juga akhirnya. "Kok kamu gak bales chat aku sih??" "maaf aku ngeganggu yah", dih udah tau ganggu banget. 27 pesan dan 5 panggilan tidak terjawab,, akhirnya gue kesel dan langsung lapor ke Nadia saat itu juga.


"Nadia,, ini orang ganggu banget dah please kasih tau dia jangan chat gue mulu!!" ku kirimkan pesan kepada Nadia. "Hahaha,, sorry deh Han, iya-iya gue kasih tau sekarang sama Bayu,, jangan jutek gitu napa?? ntar makin tua loh??" balasan Nadia. Gue sadar akhir-akhir ini,, kehidupan romansa gue gak ada yang patut di banggakan. Apakah terlalu egois?? terlalu memilih?? No body is perfect, di dunia ini gak ada yang sempurna. Ahh letih rasanya gak lama ku tarik selimut tiduran deh untuk prepare tempur di hari senin.

"Hana sayang,, bangun nak. Udah jam 6 nih cepet mandi gih kan kerja hari ini" panggilan emak tercinta di pagi hari. Hufh kutarik nafas yang dalam dan bersiap untuk bertempur di medan perang untuk ngantor. Gak lama kemudia sampailah gue di depan gerbang kantor,, eh entah kesambet apa gitu ibu boss tumben-tumbenan ngajak lunch bareng di traktir lagi. "Hana hari ini temenin ibu makan siang yah??",, "Siap bu boss!!" dengan sigap ku menjawab sambil kebingungan.

Samapai lah kami di tempat makan yang gak jauh dari kantor. "Oh iya Han,, ada yang ingin ibu sampaikan sama kamu,, minggu depan kamu ada project ke Semarang untuk mengawasi kantor cabang kita" seru ibu boss sambil menyantap makan siangnya. Wah udah ketebak kalo gini pasti ada maunya dah. "Emang siapa aja bu yang pergi untuk ke Semarang??" tanya ku dengan nada yang rendah. "Kan kamu tau kalo saya,, selalu busy sama urusan bisnis,, jadi kamu nanti nemenin investor utama kita,, pokoknya kamu harus standby dan Jangan lupa,, laporkan dengan teliti!!" jawab ibu boss dengan tegas seperti biasanya. Akhirnya kami pun kembali ke kantor setelah makan siang,, untuk menjalani tuntutan pekerjaan gue. "Tak-tik-tuk" suara keyboard saat mengisi data clien kantor,,, tibalah waktunya jam kerja gue habis. Bye kantor hufh sambil streching cantik ngilangin pegel di tangan. 

Jam 5 sore gue cabut dari kantor langsung kerumah,, dan gak kerasa waktu pun terasa cepat berlalu. Tibalah hari dimana gue untuk pergi ke semarang untuk memenuhi tugas dari Ibu boss,, prepare sana sini siapin baju dan gadget untuk keperluan kerja. Akhirnya gue di telepon Bigboss untuk nunggu di kantor untuk berangkat sambil memperkenalkan Investor utama. 

Sejujurnya gue gak tau kalau ternyata doi cukup charming dan beda gimana gitu,, entah mimpi apa semalem gue bisa pergi bersama cowok ganteng yang estetik ckckck lebay deh, namanya Ryan tinggal di bogor,, cukup charming dan terlihat elegan untuk seorang cowok umur 30 an. Brewok nya itu loh bikin gue deg-degan ngeliatnya,, oh my God ternyata apa yang gue denger di radio bukanlah bualan belaka. Hari dimana mood gue seketika naik dengan cepatnya saat melihat sosok Ryan yang masuk ke kriteria cowok idaman wanita. "Hi,,, kenalin saya Ryan," dengan ekspresi yang super cool dan kalm gitu. Udah lama gue gak nemu cowok yang gak pecicilan,, bikin betah deh pokoknya. Jangan kan urusan kantor, pergi kemanapun gue rela di bawa kemana ajah hahaha fantasi gue seketika muncul di kepala. 

Akhirnya di perjalanan menuju kota Semarang dengan dari bandara,, kami berdua gak terlalu banyak bicara. Ngarep banget sih untuk di ajak ngobrol,, tipikal cowok yang sibuk dengan urusan bisnis memang gak bisa di anggap remeh. Jangankan ngobrol cuy,, basa-basi aja kayaknya jarang nih orang. "Saatnya gue bertindak nih" itulah kira-kira yang ada di kepala gue saat itu. Ternyata gak semudah kayak di sinetron yang emak gue tonton setiap harinya,,, di dunia nyata gue hanya terdiam seolah-olah mulut gue kaya di bebani gembok yang berat untuk ngomong. "kamu liat-liat saya mulu?? ada masalah??" tanya Ryan saat menatap keheranan,, "Oh enggak pak, cuman ini pengalaman saya keluar kota untuk urusan pekerjaan" sambil kikuk dan penuh gerogi. "Jangan panggil bapak dong,, emangnya saya udah tua yah??" sambil menatap dengan sinis nya. "Panggil aja nama saya,, kan lebih enak lagian saya belum tua-tua amat untuk di panggil bapak" serunya lagi sambil duduk di antrian penumpang. "oohh, iya pak,, maksud saya Ryan maaf agak canggung" seruku saat ditanya oleh dia. "Ah kamu ini,, saya jadi canggung juga deh jadinya" jawab Ryan seketika saat gue kikuk grogi tingkat kronis. Arghh sebel bercampur panik setengah mati!! kayaknya ada yang salah deh dengan diri gue,, perasaan yang gak bisa ketebak saat di samping Ryan bikin jantungku berdegup kencang. 

2 jam berlalu akhirnya kami pun sampai di Semarang, "Gue harus tenang,, keep calm hana" itulah yang ada di pikiranku saat ini,, berusaha untuk tenang menghadapi doi. "Udah siang nih,, kita makan dulu deh" ajakan Ryan untuk makan siang di sebuah restoran biasa. Gue mencoba untuk tenang kali ini,, gak boleh gugup sedikitpun dan gue harus move on dari canggung yang membani saat ini. "Btw,, hobi kamu apa han??" tanya Ryan sambil menunggu orderan yang kami pesan. "Hobi nya sih denger musik,, sama liat film korea" jawabku dengan tenang. "Owh,, sama dong kaya adik ku,, hobi banget nonton film korea apalagi kalo udah liat oppa kesukaan nya" jawab Ryan dengan nada normal. "Yah,, namanya juga cewek pak,, siapa sih yang gak suka liat cowok ganteng hehehe" jawabku sambil nyengir gak jelas. "Hmmm ibu boss kamu orang nya seperti apa Han??" tanya balik Ryan kepadaku. "Baik ko,, walaupun agak judes tapi pengertian sama karyawan nya,, buktinya betah aja kerja sama Ibu boss selama kurang lebih 2 Tahun" jawabku kepada Ryan. "Bagus dong kalo gitu,, pertahankan deh lagian jaman sekarang susah nyari kerja Han" jawab Ryan sambil menikmati hidangan makan siangnya. Aku pun tersenyum dan berpikir kalo doi ada yang beda dari cowok pada umumnya,, pokoknya doi sangat Calm dan cool gitu,, hahaha pengalaman saat itu memang membuat first impression gue ke doi semakin bertambah. 

To Be Continue.....

Comments

  1. wah tampilan baru nih mas :v kirain gue malam minggu mik* :v

    ReplyDelete
  2. hahaha gimana tampilan nya apakah bikin sakit mata? ckckck

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentar, kritik dan saran sangat saya hargai disini. Bebas berpendapat adalah hak setiap orang.
Terimakasih